Pictures World — 03 June 2012
9 Binatang Paling Mematikan di Dunia

Binatang-binatang yang hidup di dunia tidak selamanya bersahabat dengan manusia.

Ada beberapa yang membahayakan bahkan bisa menyebabkan kematian bagi jutaan manusia.

Apa saja itu? Berikut sembilan binatang paling mematikan di dunia.

 

 

1. Nyamuk

Dalam bahasa Inggris, nyamuk dikenal sebagai “Mosquito”, berasal dari sebuah kata dalam bahasa Spanyol atau bahasa Portugis yang berarti lalat kecil. Penggunaan kata Mosquito bermula sejak tahun 1583. Di Britania Raya nyamuk dikenal sebagai gnats.

Pada nyamuk betina, bagian mulutnya membentuk probosis panjang untuk menembus kulit mamalia (atau dalam sebagian kasus burung atau juga reptilia dan amfibi untuk menghisap darah. Nyamuk betina memerlukan protein untuk pembentukan telur dan oleh karena diet nyamuk terdiri dari madu dan jus buah, yang tidak mengandung protein, kebanyakan nyamuk betina perlu menghisap darah untuk mendapatkan protein yang diperlukan. Nyamuk jantan berbeda dengan nyamuk betina, dengan bagian mulut yang tidak sesuai untuk menghisap darah. Agak rumit nyamuk betina dari satu genus, Toxorhynchites, tidak pernah menghisap darah. Larva nyamuk besar ini merupakan pemangsa jentik-jentik nyamuk yang lain.

Nyamuk adalah penyebab berbagai macam penyakit mematikan. Demam berdarah dan malaria adalah contoh penyakit yang disebabkan oleh nyamuk.

2. Kobra Asia

Naja naja atau Kobra India adalah spesies ular berbisa di Anak benua India. Ular ini adalah salah satu dari “empat besar” spesies ular yang mengigit manusia di India. Ular ini muncul dalam budaya dan mitologi India. Ular ini termasuk hewan yang dilindungi di bawah Undang-undang Perlindungan Kehidupan Liar India (1972).

Racun ular kobra India terutama berisi neurotoxin pasca-sinaptik yang kuat dan cardiotoxin. Racun bertindak pada celah sinaptik saraf, sehingga melumpuhkan otot-otot, dan dalam gigitan yang keras menyebabkan kegagalan pernafasan atau gagal jantung . Komponen racun termasuk enzim seperti hyaluronidase yang menyebabkan lisis dan meningkatkan penyebaran racun. Gejala envenomation dapat bermanifestasi antara 15 menit sampai 2 jam setelah gigitan dan bisa berakibat fatal dalam satu jam dalam kasus yang parah envenomation.

3. Ubur-ubur Kotak

Ubur-ubur kotak berbentuk transparan biru muda, lonceng atau kubus dengan 4 sisi. Kecepatannya hingga 4 knot. Ubur-ubur memiliki sel-sel sengat (cnidocyte) yang berisi nematocyst di tentakel. Suatu kapsul (nematocyst) dalam alat bisa (cnidoblast) terdiri dari struktur pemicu dan penyengat. Saat korban bersentuhan dengan tentakel, ratusan hingga ribuan nematocyst dikeluarkan. Tekanan nematocyst memaksa sengatan menyebar cepat, toksin yang melumpuhkan.

Tak ada peluang selamat dari sengatan bisa kecuali cepat ditangani. Rasa sangat sakit hingga anaphylactic shock dan tenggelam sebelum mencapai pantai meskipun belum semua bisa bekerja. Orang yang disengat harus dirawat seperti korban gigitan ular dan segera dibawa ke rumah sakit setelah pertolongan pertama. Sengatan sangat beracun yang dapat menyebabkan kematian. Predator sangat beracun.

4. Hiu Putih Besar

Hiu putih besar, Nama ilmiah Carcharodon carcharias, juga dikenal sebagai putih besar, pointer putih, hiu putih, atau kematian putih, adalah besar lamniform hiu yang ditemukan di perairan pesisir di seluruh permukaan besar lautan . Hiu putih besar dikenal karena ukurannya, dengan individu terbesar yang diketahui telah mendekati atau melampaui 6 meter (20 kaki) panjangnya, dan 2.268 kilogram (5.000 lb) berat. Hiu ini mencapai kematangan pada sekitar 15 tahun dan dapat memiliki rentang hidup lebih dari 30 tahun.

Hiu putih besar ini bisa dibilang terbesar yang dikenal di dunia dan masih ada ikan makro predator dan merupakan salah satu predator utama mamalia laut . Ia juga dikenal untuk memangsa berbagai hewan laut lainnya, termasuk ikan , pinnipeds , dan burung laut . Ini adalah hidup hanya dikenal spesies dari perusahaan genus , Carcharodon , dan peringkat pertama dalam daftar jumlah serangan tercatat pada manusia. The IUCN memperlakukan hiu putih besar sebagai hiu yang mudah menyerang , dan termasuk dalam Appendix II dari CITES .

5. Singa Afrika

Padang sabana adalah suatu padang rumput yang sangat luas dan dihuni oleh ribuan predator yang menguasai seluruh padang sabana, Mereka adalah Singa Afrika.

Singa-singa Afrika jantan dan betina harus bersatu dan menjadi bagian dari sebuah  kelompok atau disebut Pride (kebanggaan) untuk mempertahankan hidupnya, karena mangsa hanya bisa di dapat dari berburu secara berkelompok. Sebuah kelompok Singa dapat memiliki anggota hingga 40 ekor dan bahkan lebih. Sebagian besar anggota kelompok adalah para betina dengan anaknya dan hanya beberapa ekor Singa jantan.

Singa Afrika memang dirancang dengan sempurna untuk bertempur dan berburu. Mereka memiliki otot besar dan kaki belakang yang kuat, yang memungkinkan mereka dapat menerkam mangsanya dengan mudah. Mereka memiliki cakar yang kuat, rahang yang besar dan gigi yang tajam yang memudahkan mereka untuk dengan cepat melumpuhkan mangsa ataupun lawan. Ekor mereka menciptakan keseimbangan ketika sedang mengejar mangsa, mereka memiliki indra penciuman yang sangat peka dan pandangan yang tajam delapan kali lipat pandangan mata manusia ketika mereka berburu pada malam hari.

6. Buaya Air Asin

Buaya muara atau buaya bekatak (Crocodylus porosus) adalah sejenis buaya yang terutama hidup di sungai-sungai dan di laut dekat muara. Daerah penyebarannya dapat ditemukan di seluruh perairan Indonesia. Moncong spesies ini cukup lebar dan tidak punya sisik lebar pada tengkuknya. Sedang panjang tubuh termasuk ekor bisa mencapai 12 meter seperti yang pernah ditemukan di Sangatta, Kalimantan Timur.

Buaya muara dikenal sebagai buaya terbesar di dunia, jauh lebih besar dari Buaya Nil (Crocodylus niloticus) dan Alligator Amerika (Alligator mississipiensis). Penyebarannya pun juga “terluas” di dunia; buaya muara memiliki wilayah perantauan mulai dari perairan Teluk Benggala (Sri Lanka, Bangladesh, India) hingga perairan Polinesia (Kepulauan Fiji dan Vanuatu). Sedangkan habitat favorit untuk mereka adalah perairan Indonesia dan Australia.

Buaya muara mampu melompat keluar dari air untuk menyerang mangsanya. Bahkan bilamana kedalaman air melebihi panjang tubuhnya, buaya muara mampu melompat serta menerkam secara vertikal mencapai ketinggian yang sama dengan panjang tubuhnya. Buaya muara menyukai air payau/asin, oleh sebab itu pula bangsa Australia menamakannya saltwater crocodile (buaya air asin).Selain terbesar dan terpanjang, Buaya Muara terkenal juga sebagai jenis buaya terganas di dunia.

7. Gajah

Gajah adalah salah satu hewan yang ada di Indonesia.Gajah adalah mammalia dan merupakan hewan darat terbesar di dunia. Gajah hidup di dalam urutan sosial yang terstruktur. Kehidupan sosial dari jantan dan betina sangat berbeda. Betina menghabiskan hampir seluruh hidupnya di dalam satu kelompok keluarga yang terdiri atas ibu, anak perempuan, saudara perempuan, dan bibi. Kelompok ini dipimpin oleh gajah betina tertua dan ketika seekor gajah betina sedang mengandung, maka 2 – 3 gajah betina lainnya akan menemani hingga si ibu gajah melahirkan.Sedangkan jantan dewasa menghabiskan waktunya dalam kehidupan sendiri (tidak berkelompok).

Dengan ukurannya yang super besar, siapa yang akan tahan ditindihnya? Jadi, jangan sampai membuat si gajah marah yaa.

8. Beruang Polar

Beruang Kutub (Inggris: polar bear) atau beruang es atau dalam nama ilmiahnya Ursus maritimus adalah mamalia besar dalam aturan marga keluarga biologi Ursidae. Dia termasuk spesies circumpolar yang terdapat di sekitar benua paling utara bumi, yaitu benua Artik dan termasuk beruang paling karnivora di antara keluarga beruang lainnya. Beruang kutub kadang-kadang juga diklasifikasi sebagai mammalia laut.

Beruang kutub jantan memiliki berat antara 400 – 600 kilogram dan kadang-kadang dapat mencapai lebih dari 800 kg dengan tinggi mencapai lebih dari 2,5 meter. Sedangkan Beruang kutub betina hanya separuh dari berat beruang jantan dengan berat antara 200 – 300 kg dan tinggi sekitar 2 meter. Beruang kutub memiliki indera penciuman yang sangat tajam. mereka dapat mencium bau bangkai ikan paus atau anjing laut dari jarak 20 mil.

Beruang kutub adalah perenang yang handal karena dapat berenang sejauh 60 mil tanpa berhenti. Mereka menggunakan tungkai depannya untuk berenang dan tungkai belakang sebagai kemudi. Kelenjar minyak pada kulitnya dapat meminyaki bulunya dengan baik sehingga tahan air dan membuat tubuhnya tetap kering selama berenang.

Meskipun makanan utama beruang kutub adalah ikan dan anjing laut, namun dengan kekuatan cakar beruang yang tajam dan pukulan yang kuat dari kaki depannya siapapun tidak akan mampu bergeming jika sudah dalam terkamannya.

9. Kerbau Cape

Cape Buffalo biasanya ditemukan di daerah satwa liar yang dilindungi (yang memiliki banyak air), seluruh sub-Sahara Afrika. Empat sub-spesies dari Afrika Buffalo telah diakui dan pada dasarnya mencerminkan jenis yang berbeda wilayah dan habitat mereka tinggal di: Hutan Buffalo (S. c. nanus); Afrika Barat Savanna Buffalo (S. c. brachyceros); Afrika Tengah Savanna Buffalo (S. c. aequinoctialis); dan Selatan Savanna Buffalo (S. c. caffer). Kerbau hutan lebih kecil dari yang ditemukan di savana.

Di padang rumput yang lebih terbuka, kerbau Cape muncul pada peternakan besar yang dapat angka hingga seribu orang. Hebatnya, ada beberapa bentrokan antara anggota kawanan, mungkin laki-laki besar dengan tanduk melengkung yang kuat mereka menyadari bahwa mereka serius bisa melukai satu sama lain dalam sebuah perkelahian. Pria akan berjuang untuk dominasi, tetapi pertempuran yang singkat. [Source: SidomiNews]

kurus

Referensi:

ular cobra, gambar ular, ular kobra, binatang, orang terputih di dunia, manusia terputih di dunia, ular terseram, binatang ular, gambar binatang, Ular terganas, kaki seribu beracun, gambar ular cobra, perkelahian binatang buas, ular terseram di dunia, gambar binatang ular, orang terputih, manusia terputih didunia, gambar ular terseram, ular terganas di dunia, gambar ular kobra, foto ular Cobra

Related Articles

Share

About Author

(0) Readers Comments

Leave a Reply